13 April 2011

"bULaN dAn BinTaNG TaK MUngKin BerSaTU"

Assalamualaikum...

Tiba- tiba tangan ni gatal nak menulis...

Hari ni nak cerita pasal
"Bulan dan bintang tak mungkin bersatu..."
Macam yang kita tahu tak lenkaplah langit kalau hanya ada bulan sahaja yang kelihatan.
Begitu juga sebaliknya....

Begitulah yangb dikatakan oleh "Nur Hashida binti Hasan Adeli"
Malam time tengah sedih sebab cinta tak kesampain.
Bukan cinta apa pun cuma cinta yang kami ciptakan sendiri.
ala-ala cerita donggeng gitu.
Bersaksikan Star Complex dan ditemani
"Nur Alyaa Fahimah Binti Mohd Ashari"
Tapi sayang "Nurul Huda binti Ramli" tak dapat follow.
Sebab kena siapkan assaingment..

Malam selepas itu.
masing-masing try melupakan.
Kelakarlah bila ingat balik kenangan sem 1 dulu..
Banyak yang bersejarah.

Tak mungkin lupa macam tu je...
"HaRoShaIja"

04 April 2011

Munajat Keampunan

Seperti yang kita tahu..
Kita ini Hanya manusia biasa yang kadang- kadang tidak lepas dari membuat kesalahan....
Tetapi sedarkah kita sedang kita membuat dosa,
tiba- tiba nyawa kita di angkat..
Dalam keadaan yang mengaibkan..
Na'uzubillah...
Justeru, marilah kita bersama-sama bermunjat..
Andai kita sedar air mata keinsafan akan menitis..
Tetapi tekadlah untuk beusaha tidak mengulanginya lagi...

Apa yang berlaku selama ini ada hikmah disebaliknya..
Tiada yang sia- sia yang telah Allah jadikan...
Tanpa kesedihan kita tidak tahu erti tabah,
Tanpa kelemahan kita tidak tahu merendah diri,
Tanpa kelewatan kita tidak tahu erti sabar...
Hanya Allah yang mengetahui segala yang terbaik...
Marilah kita sama- sama renung- renungkan...


03 April 2011

Kematian... Bersediakah Aku?

Assalamualaikum...

Entah kenapa sukar untuk aku lelapkan mata...
Yang pergi tetap akan pergi,
Itulah yang diucapkan kepadaku..

Tiba-tiba aku teringatkan kematian... Kita sendiri tak tahu bila.. Bila aku melihat sendiri sekujur tubuh terbaring Serta menunggu masa untuk dibawa pergi ke tanah perkuburan, membuatkan aku terfikir.. Membuatkan aku tersedar..

"Ya Allah,bilakah saatnya tiba pula untuk aku?".
"Cukup kah amalan aku?"
"Sanggupkah aku meninggalkan ibu bapa ku?"
"Sanggupkah aku meninggalkan apa yang telah aku mulakan tanpa sempat meghabiskanya?"
"Adakah didalam kubur nanti aku disiksa kerana dosa-dosaku yang bertimbun?"

"Berapa lama aku akan menuggu saat dibangunkan kembali?"


Adakah soalan sepeti ini mengambarkan aku tidak pernah bersedia?
Tidak pernah besedia menghadapi kematian
Atau aku mengambil sambil lewa kematian?
Astaghfirullah...
Jauh betul diri ini dari jalanya..

"Ya Allah,ampunilah hambu ini Ya Allah,Bimbingkanlah hamba sekeluarga kejalan yang benar, Bantulah hambamu ini disetiap lorong yang melalaikan,disetiap lorong yang mengundang kemurkaanmu Ya Allah..Begitu hina diri ini Ya Allah di disisimu,Jika sebelum ini hambamu ini lalai, sentiasa ingin menjaga perasaan orang sehingga melalaikan diriku dari mengingatimu Ya Allah, izinkan hambamu ini kembali Ya Allah.."

Ya Allah.....
Begitu jauh diri ini...
Entah dimana lorong yang aku lalui....
Adakah sempat untuk aku kembali ke lorong yang betul...
Sempatkah lagi untuk aku mensucikan diri dari dosa-dosa Ya Alla
h...


Munajat Keampunan
"Ampunilah Ya Allah tuhan pentadbir makhluk, Ampunilah Ya Allah dari segala kesalahan, Tuhan tambahiku ilmu yang bermanfaat, Dan taufiqkan aku dengan amlan yang diterima, Dan kurniakan aku rezeki yang luas, Dan terima keatas kami t
aubat yang suci.."

02 April 2011

Lafaz Yang Tersimpan



Luluh hatiku yang sayu

Menatap wajahmu tenang dalam lena
Kasih zahirkan laku
Sedangkan bibirku jauh dari lafaznya

Dan raut tuamu membekas jiwaku
Meredakan rindu mendamaikan kalbu
Tak mungkin kutemu iras sentuhanmu
Biarpun kuredah seluruh dunia
Mencari gantimu

Betapa sukarnya menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanya sekadar
tingkah
Cuma ungkapan kebisuan yang
melindungkan kalimah rahsia

Masih kubiarkan waktu
Melarikan lafaz kasihku padamu

Mengapakah sukar menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanyalah sekadar
tingkah
Cumalah ungkapan bisu kalimah rahsia

Apakah yang hilang andai dilisankan
Bait penghargaan penuh kejujuran
Tak mungkin terlihat cinta yang merona
Jika hanya renungan mata yang bersuara
Bukan tutur kata

Tiada lagi ertinya pengucapan
Andai akhir nafas di hujung helaan
Sebelum mata rapat terpejam
Usah biar kehilangan
Menggantikan lafaz yang tersimpan

Firs time dengar lagu ni...
Buat aku terfikir untuk tujukan lagu ni khas untuk:

My Beloved Parents..

Walaupun along jauh,
Walaupun along mengguriskan hati tanpa sedar dan tak sedar,
Tapi percayalah..
Along hanya ada umi,abah dengan adik-adik je..
Kasih along tak akan pernah hilang dan berkurang walau sedikit pun..

Perjalanan hidup along masih jauh,
Penantian umi dan abah untuk lihat along berjaya juga masih jauh,
Tapi percayalah along tidak akan sia-siakan harapan umi dan abah...

Doakan anakmu yang jauh...
yang benar,
along